Templates by BIGtheme NET
Home » Khazanah » Pendidikan Islami » Kehidupan menurut Pandangan Islam

Kehidupan menurut Pandangan Islam

2e434-ujian-terberat-kehidupan

Sistem pendidikan itu sangat beragam, sejalan dengan keragaman pandangan manusia terhadap kehidupan, mulai dari pandangan optimistis hingga pandangan pesimistis. Demikian, penjelasan tentang kehidupan dan peranannya dalam Islam menjadi sesuatu yang sangat penting.

1. Kehidupan: Ajang ujian dan cobaan Allah
Islam memandang kehidupan dengan kesungguhan serta sikap tanggung jawab. Jika kita memperhatikan pandangan Islam terhadap manusia, kita akan menemukan bahwa kehidupan manusia itu mengalami proses penciptaan yang diawali dengan peristiwa Allah menciptakan Adam dari tanah kemudian menyempurnakannya serta meniupkan kepada manusia sebagian dari ruh-Nya. Kemudian Allah memerintahkan malaikat untuk sujud kepadanya.

“Maka bersujudlah para malaikat itu semuanya bersama-sama, kecuali iblis. Ia enggan ikut bersama-sama [malaikat] yang sujud itu.” (al-Hijr: 30-32)

Sejak awal kehidupan manusia, Allah telah memberikan keistimewaan lebih kepada species manusia dibanding malaikat atau makhluk lainnya. Keistimewaan pertama terletak pada pemilikan ilmu, akal, kemauan, ikhtiar, dan kemampuan membedakan antara yang baik dan yang buruk. Keistimewaan kedua terletak pada asal-usulnya. Manusia diciptakan dari tanah, darah dan daging. Sebagai implikasinya, manusia diciptakan dengan memiliki syahwat, naluri dan hal-hal yang muncul dari naluri tersebut, yang di antaranya berbentuk kebodohan, pertumpahan darah, kerusakan, kerugian, kemalasan, keluh kesah, dan kerakusan. Allah berfirman:

“….Sesungguhnya manusia itu amat dhalim dan amat bodoh.” (al-Ahzab: 72)

“Demi maasa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shalih…” (al-‘Ashr: 1-3)

“….Mereka berkata: ‘Mengapa Engkau hendak menjadikan [khalifah] di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan menyucikan Engkau?” (al-Baqarah: 30)

“Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan, ia berkeluh kesah.” (al-Ma’aarij: 19-20)

“Dan sesungguhnya dia sangat bakhil karena cintanya kepada harta.” (al-‘Aadiyaat: 8)

“Dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan.” (al-Fajr: 20)

Ayat tersebut menunjukkan naluri ketamakan dan kecintaan manusia pada harta.

“….dan manusia dijadikan bersifat lemah.” (an-Nisaa’: 28)

Ayat tersebut menunjukkan adanya naluri manusia untuk mengikuti sesuatu yang lebih kuat.

“…..adalah manusia bersifat tergesa-gesa.” (al-Israa: 11)

Ini menunjukkan bahwa manusia itu adalah makhluk yang selalu tergesa-gesa dan cenderung tidak sabar.

“….dan adalah manusia itu sangat kikir.” (al-Israa’: 10)

“Tetapi kamu [orang-orang kafir] memilih kehidupan duniawi.” (al-A’laa: 16)

Sesungguhnya Allah telah memadukan dua keistimewaan manusia tersebut dengan sifat-sifat manusiawi yang berlawanan. Artinya, Allah telah memberikan kemampuan kepada manusia untuk memilih kebaikan atau keburukan. Untuk mengimbangi kekurangan manusia, Allah telah menyertakan pengontrol berupa akal, yang mengingatkan manusia pada syariat dan penyembahan kepada Allah. Pemahaman atas aspek diri, semesta, kehidupan, serta perpadanan dan hubungan saling menyempurnakan antaraspek memerlukan perenungan deskriptif kehidupan dari al-Qur’an. Dengan demikian, Islam telah menjadikan kehidupan duniawi sebagai ajang ujian dan cobaan yang harus dilalui manusia untuk mencapai kehidupan kekal di akhirat kelak. Di akhiratlah manusia akan dihisab, apakah kenikmatan atau kebinasaan yang akan di alaminya.

2. Ujian dan Cobaan Allah terhadap Manusia Pertama.
Kehidupan manusia diawali oleh pengujian Allah kepada Adam, manusia pertama yang diciptakan Allah. Ketika itu Allah melarang Adam mendekati syajaratul khuldi (pohon kekekalan). Datanglah iblis yang menggoda Adam untuk memakan buah pohon surga ini. “…. dan durhakalah Adam kepada Tuhan dan sesatlah ia.” (Thaahaa: 121).

Akibat kelalaian tersebut Adam diturunkan ke bumi dan mulailah babak baru permusuhan manusia dengan iblis. Untuk bekal Adam di bumi, Allah menerima tobat Adam, “Kemudian Tuhannya memilihnya, maka Dia menerima tobatnya dan memberinya petunjuk.” (Thaahaa: 122). Dengan demikian Allah memberi petunjuk unttuk membedakan kebaikan dan keburukan lewat wahyu dan syariat kepada Adam dan turunannya.

Penurunan Adam dan iblis dari surga merupakan awal mulainya ujian Allah kepada setiap manusia sehingga berlakulah berbagai konflik batin, antara kebaikan dan keburukan, antara keimanan dan kekafiran, serta antara pengikut syariat dan pengikut hawa nafsu.

Dengan turunnya syariat dan ajaran Islam, manusia diharapkan akan mampu mengatasi konflik-konflik tersebut. Al-Qur’an dan as-Sunnah yang merupakan sumber utama syariat Islam harus menjadi bahan renungan manusia. Seruan-seruan di dalamnya, diantaranya adalah seruan Allah tentang konflik panjang manusia sejak Adam. Seruan-seruan tersebut tersebut diantaranya terdeskripsikan setelah pengisahan Adam, seperti:

“Hai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapamu dari surga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya ‘auratnya. Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dan suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu pemimpin-pemimpim bagi orang-orang yang tidak beriman.” (al-A’raaf: 27)

“Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di Setiap (memasuki) mesjid, Makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (al-A’raaf: 31)

“Hai anak-anak Adam, jika datang kepadamu Rasul-rasul daripada kamu yang menceritakan kepadamu ayat-ayat-Ku, Maka Barangsiapa yang bertakwa dan Mengadakan perbaikan, tidaklah ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan menyombongkan diri terhadapnya, mereka itu penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya.” (al-A’raaf: 35-36)

Kemudian, dalam puluhan ayat lainnya, Allah menerangkan hasil akhir orang-orang yang beruntung dan yang rugi. Maka Dia memasukkan kaum mukminin yang menyambut seruan-Nya ke dalam surga Na’im.

3. Sifat kehidupan dunia menurut al-Qur’an
Karena hanya berisi kesenangan sementara, dunia bukan tujuan akhir manusia. Karenanya manusia dikatakan tertipu jika dia melupakan tujuan akhir yang diciptakan Allah untuknya, yaitu akhir yang abadi. firman Allah:

“Itulah orang-orang yang membeli kehidupan dunia dengan (kehidupan) akhirat, Maka tidak akan diringankan siksa mereka dan mereka tidak akan ditolong.” (al-Baqarah: 86)

“Sesungguhnya orang-orang yang tidak mengharapkan (tidak percaya akan) Pertemuan dengan Kami, dan merasa puas dengan kehidupan dunia serta merasa tenteram dengan kehidupan itu dan orang-orang yang melalaikan ayat-ayat Kami, Mereka itu tempatnya ialah neraka, disebabkan apa yang selalu mereka kerjakan.” (Yunus: 7-8)

“Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya Kami berikan kepada mereka Balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.” (Hud: 15-16)

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, Yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).” (Ali ‘Imraan: 14)

“…Apakah kamu puas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (dibandingkan dengan kehidupan) diakhirat hanyalah sedikit.” (at-Taubah: 38)

“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi …..” (al-Qashash: 77)

“Katakanlah: “Siapakah yang mengharamkan perhiasan dari Allah yang telah dikeluarkan-Nya untuk hamba-hamba-Nya dan (siapa pulakah yang mengharamkan) rezki yang baik?” Katakanlah: “Semuanya itu (disediakan) bagi orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia, khusus (untuk mereka saja) di hari kiamat.” Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat itu bagi orang-orang yang mengetahui.” (al-A’raaf: 32)

Kutipan terjemahan ayat-ayat di atas mengisyaratkan hubungan manusia dengan dunia serta sifat-sifat dunia yang penting kita ketahui. Sifat ini, diantaranya, adalah:

– Pertama, dunia adalah gambaran kesenangan yang sementara atau hanya sebagai sarana lintasan manusia untuk menuju ke akhirat. Karenanya dunia bukanlah tujuan terakhir manusia.

– Kedua, dunia sangat sarat perhiasan, keindahan, nafsu, syahwat, dan kelezatan yang justru inilah ujian dan cobaan hakiki bagi manusia.

– Ketiga, seorang muslim boleh, bahkan berhak menikmati keindahan dunia dalam batas yang sesuai syar’i. Dia dapat menikmati dunia bersama-sama orang kafir atau orang yang melihat Allah dari segi material [agnotis] dengan syarat tidak mendorong kelalaian kepada Allah. Dia dapat memiliki harta dengan pengeluaran zakatnya atau mempunyai anak untuk dididik ketaatan kepada Allah. Artinya seorang muslim dapat menikmati perkara yang dibolehkan syariat dengan tujuan untuk mengamalkan syariat tersebut.

– Keempat, dunia memiliki kaidah-kaidah sosial dan kamanusiaan yang diwujudkan dalam bentuk masyarakat dan bangsa. Barangsiapa yang berusaha di dunia, hasilnya akan dirasakan di dunia. Dan barangsiapa yang menaklukkan dunia untuk keridlaan Allah, dia akan beruntung dunia dan akhirat.

– Kelima, rentang waktu kehidupan di dunia ini sangatlah singkat tidak lebih dari sesaat menurut perhitungan akhirat.
“(yaitu) di hari (yang di waktu itu) ditiup sangkakala dan Kami akan mengumpulkan pada hari itu orang-orang yang berdosa dengan muka yang biru muram; mereka berbisik-bisik di antara mereka: “Kamu tidak berdiam (di dunia) melainkan hanyalah sepuluh (hari)” Kami lebih mengetahui apa yang mereka katakan, ketika berkata orang yang paling Lurus jalannya di antara mereka: “Kamu tidak berdiam (di dunia), melainkan hanyalah sehari saja”. (Thaahaa: 102-104)

– Keenam, kehidupan dunia adalah ajang keletihan, kerja keras, dan kesungguhan, sebagaimana firman Allah:
“Hai manusia, sesungguhnya kamu telah bekerja dengan sungguh-sungguh menuju Tuhanmu, maka pasti kamu akan menemui-Nya.” (al-Isyiqaq: 6)

– Ketujuh, orang-orang yang beriman akan mendapatkan pertolongan Allah, baik di dunia maupun di akhirat. Pada dasarnya, tujuan kehidupan dunia ini bukan untuk melahirkan kekafiran dan kerusakan sebagaimana difirmankan Allah:
“Sesungguhnya Kami menolong rasul-rasul Kami dan orang-orang yang beriman dalam kehidupan dunia dan pada hari berdirinya saksi-saksi (hari kiamat).” (al-Mu’min: 51)

– Kedelapan, kehidupan dunia lebih banyak digunakan sebagai permainan, senda gurau, dan kebanggaan oleh manusia. Firman Allah:

“Ketahuilah, bahwa Sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah- megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan Para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu Lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” (al-Hadid: 20)

“Bermegah-megahan telah melalaikan kamu. Sampai kamu masuk ke dalam kubur.” (at-Takaatsur: 1-2)

4. Aspek Pendidikan Kehidupan Dunia.
Pemahaman mendalam terhadap kehidupan dunia akan membawa sekaligus mendidik kaum muslimin pada pemahaman berbagai persoalan hidup dan terbiasa untuk hidup positif, terutama untuk hal-hal berikut:

– Pertama, seorang muslim harus berupaya keras menghindarkan tipuan dunia yang dapat melalaikannya dari tujuan penciptaan manusia. Hendaknya ia mengerjakan sesuatu dengan sungguh-sungguh, waspada, bersabar dalam menghadapi bencana, dinamis, serta sering bermuhasabah agar tidak terpaku pada tujuan duniawi.

– Kedua, walaupun harus mengutamakan akhirat, seorang muslim tidak lantas harus menutup diri dari kebaikan dunia. Artinya, fasilitas dunia dia manfaatkan untuk kelancaran ibadah kepada Allah serta mengarahkan segala kenikmatan dunia ini untuk meraih keridlaan Allah.

– Ketiga, dengan pemahaman bahwa dunia ini adalah ajang ujian dan cobaan Allah, seorang muslim hendaknya bersabar dalam menghadapi persoalan dunia. Artinya hidupnya jauh dari rasa putus asa karena di dalam dirinya telah dipersiapkan kesabaran dan perjuangan.

– Keempat, setiap individu atau kelompok manusia harus bersiap diri memerangi musuh yang menghambat berkibarnya kebenaran dan keutamaan. Hendaknya kita tersadarkan bahwa Allah adalah penolong umat yang mewujudkan keimanan dalam perilakunya, mengikuti Kitab Allah dan sunnah Rasul-Nya, serta memanfaatkan aneka potensi kekuatan dan keperkasaan sesuai dengan perintah Allah.

Abdurrahman An-Nahlawi